Mengenal Gangguan Kecemasan Lebih Dekat: Pengertian, Jenis, Gejala, Penyebab, Pengobatan, dan Cara Terapinya

Gangguan kecemasan adalah salah satu jenis kondisi kesehatan mental. Jika Anda memiliki gangguan kecemasan, Anda mungkin merespons hal dan situasi tertentu dengan ketakutan dan ketakutan. Anda mungkin juga mengalami tanda-tanda fisik kecemasan, seperti jantung berdebar kencang dan berkeringat.

Merasa cemas adalah hal yang wajar. Anda mungkin merasa cemas atau gugup jika harus mengatasi suatu masalah di tempat kerja, menghadiri wawancara, mengikuti ujian, atau membuat keputusan penting. 

Kecemasan bahkan bisa bermanfaat. Misalnya, kecemasan membantu kita menyadari situasi berbahaya dan memusatkan perhatian, sehingga kita tetap aman.

Baca juga: Bertumbuh dengan Merelakan

Namun gangguan kecemasan lebih dari sekadar rasa gugup dan sedikit ketakutan yang mungkin Anda rasakan dari waktu ke waktu. Gangguan kecemasan terjadi ketika:

  1. Kecemasan mengganggu kemampuan Anda untuk berfungsi.
  2. Anda sering bereaksi berlebihan ketika ada sesuatu yang memicu emosi Anda.
  3. Anda tidak dapat mengontrol respons Anda terhadap situasi.

Gangguan kecemasan dapat membuat Anda sulit menjalani hari. Untungnya, ada beberapa pengobatan efektif untuk gangguan kecemasan.

Baca juga: Kesadaran dan Ketaksadaran

Siapa yang berisiko mengalami gangguan kecemasan?

Perpaduan faktor genetik dan lingkungan dapat meningkatkan risiko seseorang terkena gangguan kecemasan. Anda mungkin berisiko lebih tinggi jika Anda pernah atau pernah:

  1. Ciri-ciri kepribadian tertentu, seperti rasa malu atau hambatan perilaku – merasa tidak nyaman dengan, dan menghindari, orang, situasi, atau lingkungan yang tidak dikenal.
  2. Peristiwa stres atau traumatis pada anak usia dini atau dewasa.
  3. Riwayat keluarga yang mengalami kecemasan atau kondisi kesehatan mental lainnya.
  4. Kondisi fisik tertentu, termasuk masalah tiroid dan aritmia jantung (irama jantung tidak biasa).

Baca juga beragam CERPEN atau PUISI untuk menghibur dan memotivasi jiwa serta pikiranmu setelah seharian beraktivitas, bekerja, dan belajar.

Gangguan kecemasan lebih sering terjadi pada wanita. Para peneliti masih mempelajari mengapa hal itu terjadi. Hal ini mungkin disebabkan oleh hormon wanita, terutama yang berfluktuasi sepanjang bulan. 

Hormon testosteron juga mungkin berperan, karena pria memiliki lebih banyak hormon testosteron dan hal ini dapat meredakan kecemasan. Mungkin juga perempuan cenderung tidak mencari pengobatan, sehingga kecemasannya semakin parah.

Apa saja jenis gangguan kecemasan?

Ada beberapa jenis gangguan kecemasan, antara lain:

  1. Gangguan kecemasan umum (GAD) .
  2. Gangguan panik .
  3. Fobia.
  4. Kecemasan akan perpisahan.

Kondisi kesehatan mental lainnya memiliki ciri-ciri yang sama dengan gangguan kecemasan. Ini termasuk gangguan stres pasca trauma dan gangguan obsesif-kompulsif.

Baca juga beragam artikel Sudut Pandang dari berbagai tokoh berpengaruh, akademisi, dan para pemikir atau ahli

Apa itu gangguan kecemasan umum (GAD)?

Dengan GAD, Anda mungkin merasakan kekhawatiran dan ketegangan yang ekstrim dan tidak realistis - meskipun tidak ada apa pun yang memicu perasaan tersebut. 

Hampir setiap hari, Anda mungkin terlalu khawatir tentang berbagai topik, termasuk kesehatan, pekerjaan, sekolah, dan hubungan. Anda mungkin merasa kekhawatiran itu berlanjut dari satu hal ke hal berikutnya.

Gejala fisik GAD dapat berupa kegelisahan, kesulitan berkonsentrasi, dan masalah tidur.

Apa itu gangguan panik?

Jika Anda menderita gangguan panik, Anda akan mengalami serangan panik yang intens dan tiba-tiba. Serangan-serangan ini sering kali menampilkan perasaan yang lebih kuat dan intens dibandingkan jenis gangguan kecemasan lainnya.

Perasaan teror bisa muncul secara tiba-tiba dan tidak terduga, atau mungkin muncul karena suatu pemicu, seperti menghadapi situasi yang Anda takuti. Serangan panik bisa menyerupai serangan jantung. 

Baca juga artikel KEBAHASAAN agar dalam menulis dan berbicara makin jago.

Jika ada kemungkinan Anda mengalami serangan jantung, pergilah ke ruang gawat darurat. Lebih baik berhati-hati dan mintalah ahli kesehatan untuk memeriksa Anda.

Selama serangan panik, Anda mungkin mengalami:

  1. Berkeringat.
  2. Jantung berdebar-debar (merasa jantung berdebar-debar).
  3. Sakit dada .
  4. Perasaan tercekik, yang dapat membuat Anda mengira sedang mengalami serangan jantung atau “menjadi gila”.

Baca juga artikel tentang PSIKOLOGI biar jiwamu tetap aman meski sibuk bekerja atau belajar seharian.

Serangan panik memang sangat menjengkelkan. Orang dengan gangguan panik sering kali menghabiskan banyak waktu untuk mengkhawatirkan serangan panik berikutnya. Mereka juga berusaha menghindari situasi yang mungkin memicu serangan.

Apa itu fobia?

Fobia adalah rasa takut yang berlebihan terhadap situasi atau objek tertentu. Beberapa dari ketakutan ini mungkin masuk akal, seperti ketakutan terhadap ular. Namun seringkali, tingkat ketakutannya tidak sesuai dengan situasi.

Seperti gangguan kecemasan lainnya, Anda mungkin menghabiskan banyak waktu untuk mencoba menghindari situasi yang dapat memicu fobia.

Kalau hidupmu kurang motivasi, mudah lelah dan mletre, sila carger dengan baca kisah dari para SOSOK yang keren.

Fobia spesifik, atau fobia sederhana, adalah ketakutan yang intens terhadap objek atau situasi tertentu. Ini mungkin menyebabkan Anda menghindari situasi sehari-hari. Beberapa fobia spesifik termasuk ketakutan terhadap:

  1. Hewan, seperti laba-laba, anjing atau ular.
  2. Darah.
  3. Penerbangan.
  4. Ketinggian.
  5. Suntikan (suntikan).

Gangguan kecemasan sosial

Penyedia layanan kesehatan biasa menyebut kondisi ini sebagai fobia sosial. Anda mungkin memiliki kekhawatiran dan kesadaran diri yang luar biasa dalam situasi sosial sehari-hari. 

Anda mungkin khawatir orang lain akan menghakimi Anda atau Anda mungkin khawatir akan mempermalukan diri sendiri atau membuat diri Anda diejek. Orang dengan gangguan kecemasan sosial mungkin menghindari situasi sosial sepenuhnya.

Baca juga ragam artikel tentang BUDAYA

Agorafobia

Jika Anda menderita agorafobia , Anda mungkin merasa sangat takut kewalahan atau tidak bisa mendapatkan bantuan. Biasanya, Anda takut terhadap dua atau lebih lingkungan berikut:

  1. Ruang tertutup.
  2. Garis atau kerumunan.
  3. Ruang terbuka.
  4. Tempat di luar rumah Anda.
  5. Kendaraan umum.

Dalam situasi yang parah, penderita agorafobia mungkin tidak keluar rumah sama sekali. Mereka sangat takut mengalami serangan panik di depan umum sehingga mereka memilih untuk tetap berada di dalam rumah.

Baca juga beragam TIPS biar hidupmu ngga gitu-gitu aja

Apa itu gangguan kecemasan akan perpisahan?

Kondisi ini banyak terjadi pada anak-anak atau remaja, yang mungkin khawatir akan jauh dari orang tuanya. Anak-anak dengan gangguan kecemasan akan perpisahan mungkin takut orang tuanya akan terluka atau tidak kembali seperti yang dijanjikan. Hal ini banyak terjadi pada anak-anak prasekolah. 

Namun anak-anak yang lebih tua dan orang dewasa yang mengalami peristiwa stres mungkin juga mengalami gangguan kecemasan akan perpisahan.

Seberapa umumkah gangguan kecemasan?

Gangguan kecemasan adalah kondisi kesehatan mental yang paling umum di Amerika. Gangguan ini mempengaruhi sekitar 40 juta orang Amerika. Hal ini terjadi pada hampir 30% orang dewasa pada suatu saat. 

Gangguan kecemasan paling sering dimulai pada masa kanak-kanak, remaja, atau dewasa awal.

Baca juga cerpen Guru Tinus Sudah Merdeka

Bagaimana gangguan kecemasan mempengaruhi anak-anak?

Wajar jika anak-anak merasakan sejumlah kecemasan, kekhawatiran, atau ketakutan pada titik-titik tertentu. Misalnya, seorang anak mungkin merasa takut terhadap badai petir atau gonggongan anjing. Seorang remaja mungkin merasa cemas tentang ujian atau pesta dansa sekolah yang akan datang.

Namun terkadang, anak-anak menghadapi situasi ini dengan ketakutan yang luar biasa atau mereka tidak bisa berhenti memikirkan semua ketakutan yang terkait dengan salah satu peristiwa tersebut. 

Sepertinya tidak ada kenyamanan Anda yang membantu. Anak-anak ini sering kali “terjebak” dalam kekhawatirannya. Mereka kesulitan melakukan aktivitas sehari-hari, seperti pergi ke sekolah, bermain, dan tidur. Mereka sangat enggan untuk mencoba sesuatu yang baru.

Baca juga cerpen Perempuan yang Menikahi Tubuhnya Sendiri

Saat memikirkan tingkat kecemasan anak Anda, “terjebak” adalah kuncinya. Ini memisahkan kekhawatiran masa kanak-kanak dari gangguan kecemasan yang membutuhkan bantuan profesional. Jika kecemasan atau kekhawatiran mengganggu kemampuan anak Anda untuk berfungsi, mungkin inilah saatnya untuk mencari bantuan

Gejala dan Penyebab

Apa penyebab gangguan kecemasan?

Gangguan kecemasan sama seperti bentuk penyakit mental lainnya. Hal-hal tersebut tidak datang dari kelemahan pribadi, kelemahan karakter, atau masalah dalam pengasuhan. 

Namun peneliti belum mengetahui secara pasti apa penyebab gangguan kecemasan. Mereka menduga kombinasi beberapa faktor berperan:

Ketidakseimbangan kimiawi: Stres yang parah atau berkepanjangan dapat mengubah keseimbangan kimiawi yang mengontrol suasana hati Anda. Mengalami banyak stres dalam jangka waktu lama dapat memicu gangguan kecemasan.

Baca juga cerpen Puisi Apa yang Kau Tulis setelah Hari Ini

Faktor lingkungan: Mengalami trauma dapat memicu gangguan kecemasan, terutama pada seseorang yang memiliki risiko lebih tinggi untuk memulainya.

Keturunan: Gangguan kecemasan cenderung diturunkan dalam keluarga. Anda mungkin mewarisinya dari salah satu atau kedua orang tua, seperti warna mata.

Apa saja gejala gangguan kecemasan?

Gejalanya bervariasi tergantung pada jenis gangguan kecemasan yang Anda alami. Gejala umum gangguan kecemasan meliputi:

Gejala fisik:

Tangan dingin atau berkeringat.

  1. Mulut kering
  2. Palpitasi jantung
  3. Mual
  4. Mati rasa atau kesemutan di tangan atau kaki
  5. Ketegangan otot
  6. Sesak napas

Gejala kejiwaan:

  1. Merasa panik, takut dan gelisah
  2. Mimpi buruk
  3. Pikiran berulang atau kilas balik pengalaman traumatis
  4. Pikiran obsesif yang tidak terkendali

Gejala perilaku:

  1. Ketidakmampuan untuk diam dan tenang.
  2. Perilaku ritualistik, seperti mencuci tangan berulang kali.
  3. Kesulitan tidur.
Baca juga cerpen Petani dan Puing-Puing Langgar

Bagaimana saya tahu jika anak saya menderita gangguan kecemasan?

Masalah terkait kecemasan pada anak-anak memiliki empat ciri umum. Kecemasan:

  1. Biasanya merupakan rasa takut atau fiksasi yang mengganggu kemampuan untuk menikmati hidup, menjalani hari, atau menyelesaikan tugas.
  2. Membingungkan bagi anak dan orang tua.
  3. Tidak membaik setelah penjelasan logis untuk mengatasi kekhawatiran.
  4. Dapat diobati.

Diagnosis dan Tes

Bagaimana gangguan kecemasan didiagnosis?

Jika Anda memiliki gejala gangguan kecemasan, bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan Anda. Mereka akan mulai dengan riwayat kesehatan lengkap dan pemeriksaan fisik .

Tidak ada tes laboratorium atau scan yang dapat mendiagnosis gangguan kecemasan. Namun penyedia layanan kesehatan Anda mungkin melakukan beberapa tes berikut untuk menyingkirkan kondisi fisik yang mungkin menyebabkan gejala.

Baca juga cerpen Kangen Bapak karya Ema Afriyani

Siapa yang dapat mendiagnosis gangguan kecemasan?

Jika penyedia layanan kesehatan Anda tidak menemukan tanda-tanda penyakit fisik, mereka mungkin akan merujuk Anda ke psikiater atau psikolog. Para profesional kesehatan mental ini berspesialisasi dalam mendiagnosis dan mengobati penyakit mental. 

Mereka mungkin menggunakan alat wawancara dan penilaian yang dirancang khusus untuk mengetahui apakah Anda memiliki gangguan kecemasan. Biasanya, penyedia mendasarkan diagnosis pada:

  1. Gejala yang Anda laporkan, termasuk seberapa intens gejala tersebut dan berapa lama gejala tersebut berlangsung.
  2. Diskusi tentang bagaimana gejalanya mengganggu kehidupan Anda sehari-hari.
  3. Pengamatan penyedia terhadap sikap dan perilaku Anda.

Penyedia juga berkonsultasi dengan Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM-5). Asosiasi Psikiatri Amerika menerbitkan DSM-5. Ini adalah manual referensi standar untuk mendiagnosis penyakit mental.

Baca juga cerpen Ibu Tidak Menjual Lukisan Ayah Karya Yuditeha

Penatalaksanaan dan Pengobatan

Bagaimana cara mengobati gangguan kecemasan?

Gangguan kecemasan sama seperti masalah kesehatan lainnya yang memerlukan pengobatan. Anda tidak bisa menghilangkannya. Ini bukan masalah disiplin diri atau sikap. Para peneliti telah membuat banyak kemajuan dalam beberapa dekade terakhir dalam menangani kondisi kesehatan mental. 

Penyedia layanan kesehatan Anda akan menyesuaikan rencana perawatan yang sesuai untuk Anda. Rencana Anda mungkin menggabungkan pengobatan dan psikoterapi.

Baca juga cerpen Guru Honorer Karya Muhammad Abdul Hadi

Bagaimana pengobatan mengatasi gangguan kecemasan?

Pengobatan tidak dapat menyembuhkan gangguan kecemasan. Tapi obat-obatan tersebut dapat memperbaiki gejala dan membantu Anda berfungsi lebih baik. Pengobatan untuk gangguan kecemasan sering kali meliputi:

Obat anticemas, seperti benzodiazepin , dapat mengurangi kecemasan, kepanikan, dan kekhawatiran Anda. Mereka bekerja dengan cepat, tetapi Anda dapat membangun toleransi terhadapnya. Hal ini membuat mereka menjadi kurang efektif seiring berjalannya waktu. 

Penyedia layanan kesehatan Anda mungkin meresepkan obat anti-kecemasan untuk jangka pendek, kemudian mengurangi penggunaan Anda atau penyedia layanan dapat menambahkan antidepresan ke dalam campurannya.

Antidepresan juga dapat membantu mengatasi gangguan kecemasan. Mereka mengubah cara otak Anda menggunakan bahan kimia tertentu untuk meningkatkan suasana hati dan mengurangi stres. 

Antidepresan mungkin memerlukan waktu untuk bekerja, jadi bersabarlah. Jika Anda merasa siap berhenti mengonsumsi antidepresan, bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan Anda terlebih dahulu.

Beta-blocker, biasanya digunakan untuk tekanan darah tinggi , dapat membantu mengurangi beberapa gejala fisik gangguan kecemasan. Mereka dapat meredakan detak jantung yang cepat, gemetar dan gemetar.

Baca juga cerpen Sebotol Bir di Kedai Air Mata karya Hendy Pratama

Penyedia layanan kesehatan Anda akan bekerja sama dengan Anda untuk menemukan kombinasi dan dosis obat yang tepat. Jangan mengubah dosis tanpa berkonsultasi dengan penyedia Anda. Mereka akan memantau Anda untuk memastikan obat-obatan tersebut bekerja tanpa menimbulkan efek samping negatif.

Bagaimana psikoterapi mengatasi gangguan kecemasan?

Psikoterapi, atau konseling, membantu Anda mengatasi respons emosional terhadap penyakit. Penyedia kesehatan mental membahas strategi untuk membantu Anda lebih memahami dan mengelola gangguan ini. Pendekatannya meliputi:

Terapi perilaku kognitif (CBT) 

jenis psikoterapi yang paling umum digunakan untuk mengatasi gangguan kecemasan. CBT untuk kecemasan mengajarkan Anda untuk mengenali pola pikir dan perilaku yang mengarah pada perasaan menyusahkan. Anda kemudian berupaya mengubahnya.

Terapi eksposur 

terapi ini berfokus pada mengatasi ketakutan di balik gangguan kecemasan. Ini membantu Anda terlibat dengan aktivitas atau situasi yang mungkin Anda hindari. Penyedia layanan Anda juga dapat menggunakan latihan relaksasi dan pencitraan dengan terapi pemaparan.

Apa yang terjadi jika saya tidak mendapatkan pengobatan untuk anak saya yang mengalami gangguan kecemasan?

Mendapatkan bantuan pada anak Anda untuk gangguan kecemasan dapat meningkatkan perkembangan dan harga diri mereka. Namun gangguan kecemasan yang tidak diobati dapat membahayakan:

  1. Hubungan keluarga.
  2. Kinerja sekolah.
  3. Fungsi sosial.

Anak Anda mungkin juga mengalami masalah kesehatan mental dan fisik yang lebih serius. Untungnya, ada beberapa pengobatan untuk gangguan kecemasan. Perawatan yang tepat dapat membantu anak Anda mengatasi gejalanya dan merasakan yang terbaik.

Pencegahan

Bisakah gangguan kecemasan dicegah?

Anda tidak dapat mencegah gangguan kecemasan. Namun Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk mengontrol atau mengurangi gejala Anda:

Periksa obat-obatan: Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan atau apoteker sebelum mengonsumsi obat bebas atau pengobatan herbal. Beberapa di antaranya mengandung bahan kimia yang dapat memperburuk gejala kecemasan.

Batasi kafein: Hentikan atau batasi jumlah kafein yang Anda konsumsi, termasuk kopi, teh, cola, dan coklat.

Jalani gaya hidup sehat: Berolahragalah secara teratur dan makan makanan yang sehat dan seimbang.

Mencari bantuan: Dapatkan konseling dan dukungan jika Anda mengalami peristiwa traumatis atau mengganggu. Melakukan hal ini dapat membantu mencegah kecemasan dan perasaan tidak menyenangkan lainnya yang mengganggu hidup Anda.

Pandangan/Prognosis

Bagaimana prospek orang-orang dengan gangguan kecemasan?

Gangguan kecemasan sering kali tidak terdiagnosis dan tidak diobati. Untungnya, pengobatan dapat membantu. Perawatan yang tepat dapat membantu meningkatkan kualitas hidup, hubungan, dan produktivitas Anda. Ini juga dapat mendukung kesejahteraan Anda secara keseluruhan.

Anda tidak perlu hidup dengan kekhawatiran dan ketakutan terus-menerus. Jika Anda melihat gejala gangguan kecemasan, bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan Anda. Yang terbaik adalah mendapatkan diagnosis dan pengobatan sesegera mungkin. 

Melakukan hal ini dapat membatasi masalah yang disebabkan oleh gangguan kecemasan. Seringkali, kombinasi pengobatan dan konseling untuk mengatasi kecemasan dapat membantu Anda merasakan yang terbaik.

Tinggal bersama

Bagaimana cara terbaik mengatasi gangguan kecemasan?

Ada beberapa langkah yang bisa Anda lakukan untuk mengatasi gejala gangguan kecemasan. Strategi berikut juga dapat membuat pengobatan Anda lebih efektif:

Jelajahi manajemen stres: Pelajari cara mengelola stres, seperti melalui meditasi.

Bergabunglah dengan kelompok pendukung: Kelompok ini tersedia secara tatap muka dan online. Mereka mendorong orang-orang dengan gangguan kecemasan untuk berbagi pengalaman dan strategi penanggulangannya.

Dapatkan pendidikan: Pelajari tentang jenis gangguan kecemasan tertentu yang Anda alami sehingga Anda merasa lebih terkendali. Bantulah teman dan orang terkasih untuk memahami gangguan ini juga sehingga mereka dapat mendukung Anda.

Batasi atau hindari kafein: Banyak orang dengan gangguan kecemasan menyadari bahwa kafein dapat memperburuk gejala mereka.

Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan Anda: Penyedia layanan Anda adalah mitra dalam perawatan Anda. Jika Anda merasa pengobatan tidak berhasil atau memiliki pertanyaan tentang pengobatan Anda, hubungi penyedia Anda. Bersama-sama, Anda dapat memikirkan cara terbaik untuk bergerak maju.

Bagaimana sindrom iritasi usus besar (IBS) berhubungan dengan gangguan kecemasan?

Beberapa orang merasakan efek stres pada perutnya. Orang dengan IBS memiliki masalah pencernaan yang tidak nyaman, termasuk sakit perut , sembelit , dan diare. Mereka juga sering mengalami kecemasan dan depresi, yang dapat memperburuk gejalanya.

Hubungan antara IBS dan kecemasan berasal dari sistem saraf yang sebagian mengendalikan usus besar. Respons sistem saraf terhadap stres dapat mempengaruhi perut. 

Di antara orang-orang yang dirawat karena IBS, 50% hingga 90% mungkin juga mengalami gangguan kecemasan atau depresi . Perawatan untuk IBS mungkin termasuk manajemen stres dan psikoterapi untuk meringankan gejala.

Kapan saya harus pergi ke ruang gawat darurat karena gangguan kecemasan?

Gejala gangguan kecemasan bisa menyerupai gejala serangan jantung atau keadaan darurat kesehatan lainnya. Jika Anda mengalami serangan kecemasan untuk pertama kalinya, atau Anda mengkhawatirkan kesehatan Anda, hubungi 911 atau pergilah ke UGD terdekat. Penyedia layanan kesehatan akan memeriksa Anda untuk kondisi serius atau mengancam jiwa.

Jika Anda mengalami serangan kecemasan dan tidak yakin apakah Anda harus pergi ke UGD atau tidak, lebih baik segera pergi. Tenaga kesehatan profesional dapat memastikan Anda baik-baik saja dan memberikan perawatan yang diperlukan.

Apa lagi yang harus saya tanyakan pada penyedia layanan kesehatan saya?

Jika Anda memiliki gangguan kecemasan, tanyakan pada penyedia Anda:

  1. Apa pengobatan terbaik untuk saya?
  2. Apakah saya memerlukan obat? Tipe apa?
  3. Berapa lama saya harus minum obat?
  4. Jenis psikoterapi apa yang paling berhasil?
  5. Apa lagi yang bisa saya lakukan untuk mengatasi gejala saya?
  6. Kondisi apa lagi yang berisiko bagi saya?


Catatan dari  Cleveland

Gangguan kecemasan dapat membuat Anda sulit menjalani hari-hari. Gejala gangguan kecemasan meliputi perasaan gugup, panik, dan takut. Anda mungkin juga mengalami gejala fisik seperti berkeringat dan detak jantung yang cepat. Tapi Anda tidak perlu hidup seperti ini. 

Beberapa pengobatan gangguan kecemasan yang efektif tersedia. Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk mengetahui diagnosis Anda dan rencana perawatan terbaik. Sering kali, pengobatan menggabungkan pengobatan dan terapi. Obat anti cemas dan antidepresan, bersama dengan CBT, dapat membantu Anda merasa lebih baik.

Dirujuk dari clevelandclinic-org